contoh Laporan KKN Prodi PGSD

LAPORAN INDIVIDU

MAHASISWA KULIAH KERJA NYATA (KUKERTA)

UNIVERSITAS BENGKULU

PERIODE KE-52 ( 1 JULI – 31 AGUSTUS 2007 )

DI

DESA SUKA MAKMUR

KECAMATAN PUTRI HIJAU

KABUPATEN BENGKULU UTARA

OLEH:

SURIYANTI

AIG006071

PROGRAM STUDI S1 PGSD

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS BENGKULU

2007

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, atas berkat limpahan rahmat yang diberikan kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Salawat serta salam selalu tercurahkan kepada suritauladan kita nabi besar Muhammad SAW, keluarga, serta para sahabat dan umatnya yang selalu istiqomah dijalan Allah.

Di dalam penulisan laporan individu ini, merupakan gambaran kegiatan yang telah penulis lakukan selama kuliah kerja nyata (kukerta) didesa Air Dingin, Kecamatan Rimbo Pengadang, Kabupaten lebong selama dua bulan yang dilaksanakan mulai dari tanggal 1 Juli – 31 Agustus 2009. Penulisan laporan individu ini merupakan pertanggung jawaban kepada lembaga pengabdian masyarakat KUKERTA Universitas Bengkulu.

Terlepas dari itu keberhasilan pelaksanaan kuliah kerja nyata dan laporan individu ini, tidak terlepas dari bantuan dari berbagai pihak, maka penulis di dalam kesempatan ini ingin mengucapkan terima kasih kepada:

  1. Rektor Universitas Bengkulu
  2. Kepala lembaga penelitian dan pengabdian masyarakat (LPPM) Universitas Bengkulu
  3. Ketua pelaksana kuliah kerja nyata Universitas Bengkulu periode ke-58 tahun 2009
  4. Dosen pembimbing lapangan H. M. Nasirun, M. Pd
  5. Camat Rimbo Pengadang
  6. Kepala desa Air Dingin Sakban Efendi
  7. Kepala sekolah SD Negeri 06 desa Air Dingin, Kecamatan Rimbo Pengadang
  8. Bapak, ibu serta segenap warga desa Air Dingin dan pihak lain yang ikut membantu dalam mensukseskan pelaksanaan kuliah kerja nyata, serta penulisan laporan ini.

Di dalam penulisan laporan individu ini penulis masih merasakan adanya kekurangan, hal ini dikarenakan keterbatasan yang dimiliki penulis. Atas dasar itulah maka saran dan kritik yang sifatnya memberikan dorongan dari semua pihak sangat penulis harapkan demi perbaikan selanjutnya, harapan penulis semoga laporan individu ini dapat berguna bagi kita semua.

Air Dingin,   Agustus 2009

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL……………………………………………………………………………………….

HALAMAN PENGESAHAN…………………………………………………………………………..

KATA PENGANTAR……………………………………………………………………………………..      i

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………………………..      ii

DAFTAR TABEL…………………………………………………………………………………………..      iii

DAFTAR LAMPIRAN……………………………………………………………………………………      iv

DAFTAR GAMBAR……………………………………………………………………………………….      v

KEGIATAN I

PERTEMUAN I

A. Topik Diskusi : Menceritakan Pengalaman……………………………………………………       1

B. Justifikasi Kegiatan …………………………………………………………………………………..       1

1. Latar Belakang …………………………………………………………………………………..       1

2. Rumusan Masalah ………………………………………………………………………………       1

3. Tujuan ………………………………………………………………………………………………       1

C. Pembahasan …………………………………………………………………………………………….       1

D. Kesimpulan dan Saran ……………………………………………………………………………..       2

E. Notulensi………………………………………………………………………………………………….       3

PERTEMUAN II

A. Topik Diskusi : Membaca Nyaring …………………………………………………………….       4

B. Justifikasi Kegiatan …………………………………………………………………………………       4

1. Latar belakang ……………………………………………………………………………………       4

2. Rumusan Masalah……………………………………………………………………………….       4

3. tujuan     ……………………………………………………………………………………………       4

C. Pembahasan ……………………………………………………………………………………………       4

D. Kesimpulan dan Saran …………………………………………………………………………….       5

E. Notulensi……………………………………………………………………………………………….       6

PERTEMUAN III

A. Topik Diskusi : Mendengarkan Penjelasan Tentang Simbol atau lambang ………       7

B. Justifikasi Masalah  …………………………………………………………………………………       7

1. Latar Belakang  ………………………………………………………………………………….       7

2. Rumusan Masalah ………………………………………………………………………………       7

3. Tujuan    ……………………………………………………………………………………………       7

C. Pembahasan ……………………………………………………………………………………………       7

D. Kesimpulan dan Saran …………………………………………………………………………….      8

E. Notulensi………………………………………………………………………………………………..      9

PERTEMUAN IV

A. Topik Diskusi : Menjelaskan Tempat …………………………………………………………     10

B. Justifikasi Masalah  …………………………………………………………………………………     10

1. Latar Belakang  ………………………………………………………………………………….     10

2. Rumusan Masalah ………………………………………………………………………………     10

3. Tujuan    ……………………………………………………………………………………………     10

C. Pembahasan ……………………………………………………………………………………………     10

D. Kesimpulan dan Saran …………………………………………………………………………….     11

E. Notulensi………………………………………………………………………………………………..     12

PERTEMUAN V

  1. Topik Diskusi: Menceritakan Peristiwa Alam …………………………………………….     13
  2. Justifikasi Masalah …………………………………………………………………………………     13
    1. Latar Belakang …………………………………………………………………………………     13
    2. Rumusan Masalah …………………………………………………………………………….     13
    3. Tujuan                                                                                                                13
  1. Pembahasan                                                                                                              13
  2. Kesimpulan dan Saran ……………………………………………………………………………     14
  3. Notulensi……………………………………………………………………………………………….     15

PERTEMUAN VI

A. Topik Diskusi: Membuat Cerita Berdasarkan Gambar Seri……………………………     16

B.  Justifikasi Masalah …………………………………………………………………………………     16

  1. Latar Belakang …………………………………………………………………………………     16
  2. Rumusan Masalah …………………………………………………………………………….     16
  3. Tujuan                                                                                                                16

C.  Pembahasan                                                                                                              16

D.  Kesimpulan dan Saran …………………………………………………………………………….     17

  1. Notulensi……………………………………………………………………………………………….     18

KEGIATAN II BIMBINGAN BELAJAR BAHASA INGGRIS UNTUK SD

PERTEMUAN I BIMBEL

  1. Topik Diskusi : Alfabeth and Singing

B. Justifikasi Kegiatan …………………………………………………………………………………..     19

1. Latar Belakang …………………………………………………………………………………..     19

2. Rumusan Masalah ………………………………………………………………………………     19

3. Tujuan ………………………………………………………………………………………………     20

C. Pembahasan …………………………………………………………………………………………….     20

D. Kesimpulan dan Saran ……………………………………………………………………………..     21

E. Notulensi………………………………………………………………………………………………….     22

PERTEMUAN I I BIMBEL

  1. Topik Diskusi : Number

B. Justifikasi Kegiatan …………………………………………………………………………………..     23

1. Latar Belakang …………………………………………………………………………………..     23

2. Rumusan Masalah ………………………………………………………………………………     23

3. Tujuan ………………………………………………………………………………………………     23

C. Pembahasan …………………………………………………………………………………………….     23

D. Kesimpulan dan Saran ……………………………………………………………………………..     24

E. Notulensi………………………………………………………………………………………………….     25

PENUTUP………………………………………………………………………………………………………     26

LAMPIRAN

PERTEMUAN I

  1. A. TOPIK DISKUSI: MENCERITAKAN PENGALAMAN BERLIBUR KE

TEMPAT UMUM

  1. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN
    1. 1. Latar Belakang

Berhubung penulis mengajar di kelas III dan juga siswa baru memasuki tahun ajaran baru 2008/2009 maka sesuai dengan topik pada buku panduan dan kurikulum yang berlaku yang mencantumkan bahwa topik yang pertama adalah tentang menceritakan pengalaman berlibur ke tempat umum dan sesuai dengan tugas guru adalah harus mampu dan berusaha menjelaskan dengan siswa agar mampu memiliki keterampilan berbahasa yaitu, keterampilan berbicara. Kurangnya minat siswa akan pentingnya belajar sehingga siswa hanya belajar dengan segala keterbatasan sarana dan prasarana, kurangnya minat siswa akan pentingnya belajar.

  1. 2. Masalah

a)      Kurangnya minat belajar siswa.

b)      Kurangnya interaksi antara guru dan murid.

  1. 3. Tujuan

Membantu proses belajar mengajar Bahasa Indonesia di SD Negeri 06 Desa Air Dingin, Kecamatan Rimbo Pengadang agar Kegiatan Belajar Mengajar menjadi lebih efektif dari sebelumnya.

  1. C. PEMBAHASAN

Banyak siswa SD yang belum memiliki keberanian untuk berbicara di depan teman-temannya.

  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN
    1. 1. Kesimpulan

Pelajaran IPA merupakan pelajaran tentang keadaan alam yang menyangkut segala komponen-komponen yang ada di dalamnya baik yang hidup dan yang tak hidup. Pelajaran IPA sangat menarik karena mempelajari tentang ilmu alam yang sangat dekat dengan kita dan pasti adanya.

  1. 2. Saran

Agar proses belajar mengajar menjadi lebih efektif di sekolah maka perlu adanya tenaga pengajar yang cukup dan berkualitas serta adanya interaksi antara guru dan murid yang bersifat positif.

  1. E. LAMPIRAN

PERTEMUAN II

  1. A. TOPIK DISKUSI: BIMBINGAN BELAJAR
  2. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN
    1. 1. Latar Belakang

Kebutuhan akan bimbingan bagi para siswa disebabkan oleh perkembangan kebudayaan yang sangat pesat yang mempengaruhi perkembangan masyarakat secara keseluruhan. Dengan bimbingan akan membantu para siswa dalam memecahkan masalah moral, sosial dan pendidikan. Sebagaimana telah kita ketahui sekolah tradisional sangat mementingkan mata pelajaran. Mata pelajaran yang diberikan secara terpisah pada umunya tidak dapat membantu siswa untuk menghadapi masalah-masalah dalam kehidupan sehari-hari. Sebaliknya sangat diperlukan untuk melanjutkan pendidikan kejenjang yang lebih tinggi. Hal itu tentu saja menimbulkan masalah terutama bagi siswa yang tidak dapat melanjutkan pendidikan lagi. Bagi mereka mata pelajaran pada hakekatnya merupakan gawang yang harus dilalui dalam memperoleh ijazah atau mengakhiri pendidikan. Gejala-gejala diatas meberikan petunjuk mengenai perlunya bimbingan baik untuk mempelajari mata pelajaran maupun dalam rang persiapan untuk melanjutkan studi kelembaga yang lebih tinggi.

  1. 2. Masalah

a)      Jenis bimbingan yang dapat mendukung belajar

b)      Kegunaan dari bimbingan belajar

  1. 3. Tujuan

Membantu siswa dalam belajar.

  1. C. PEMBAHASAN

Bimbingan merupakan suatu proses memberi bantuan pada individu agar individu itu dapat mengenal dirinya dan dapat memecahkan masalah dirinya sendiri sehingga ia dapat menjalani hidupnya dengan bahagia. Bimbingan juga merupakan suatu proses yang bertujuan agar siswa bertanggung jawab menilai kemampuannya sendiri dan menggunakan pengetahuan secara efektif dan semua potensi siswa berkembang secara optimal. Bimbingan kelompok dilakukan pada siswa yang memiliki masalah sejenis dan dilakukan secara bersama-sama sedangkan bimbingan individu dilakukan secara pribadi pada waktu dan tempat yang khusus. Kedua jenis bimbingan ini dapat membantu siswa sesuai dengan masalah yang dihadapi siswa. Selain itu bimbingan juga mempunyai fungsi penting di antaranya membantu siswa memperoleh pendidikan yang sesuai dengan minat dan bakat dan bimbingan membantu para siswa untuk meningkatkan hasil belajar yang baik. Dan berupaya agar mereka tidak mengalami kegagalan belajar serta memberikan pelayanan dengan perbedaan individu di antara siswa.

  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN
    1. 1. Kesimpulan

Bimbingan ini sangat penting dalam belajar mengajar berdasarkan alasan bahwa pelayanan terhadap perbedaan individu yang berpengaruh pada jasmani dan rohani untuk meningkatkan hasil belajar. Dan bimbingan berfungsi sebagai pemberi bantuan pada siswa untuk memahami dan mengenali semua pribadinya.

  1. 2. Saran

Dalam melaksanakan bimbingan guru harus mengenal dirinya sendiri dan berhubungan baik dengan siswa sehingga dapat mendorong siswa untuk belajar secara optimal dengan memberikan pelajaran yang bermakna bagi mereka dan turut menilai langkah-langkah kegiatan.

  1. E. LAMPIRAN

PERTEMUAN III

  1. A. TOPIK DISKUSI: MASALAH-MASALAH DALAM PEMBELAJARAN
  2. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN

1. Latar Belakang

Tugas utama seorang guru adalah membelajarkan siswa. Dengan demikian maka diharapkan siswa mau dan mampu untuk belajar. Dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah ditemukan adanya masalah-masalah yang dialami oleh siswa sebagai pelajar. Masalah tersebut dapat dikonsultasikan kepada konselor sekolah. Guru menyadari bahwa dalam tugas pembelajaran di sekolah ternyata banyak menemukan masalah-masalah belajar yang dialami oleh siswa. Bahkan guru juga memahami bahwa kondisi lingkungan siswa juga dapat menjadi sumber timbulnya masalah-masalah belajar.

Guru yang profesional pasti akan mendorong siswa agar berhasil dalam belajar. Ia menemukan bahwa ada bermacam-macam hal yang membuat siswa belajar dan tidak belajar. Bermacam-macam keadaan siswa ini menggambarkan bahwa pengetahuan tentang masalah-masalah belajar merupakan hal yang sangat penting bagi guru dan calon guru.

  1. 2. Masalah
    1. Mengidentifikasi dan menemukan masalah-masalah belajar yang ada dalam proses belajar mengajar di sekolah.
    2. Menemukan alternatif pemecahan masalah-masalah dalam pembelajaran di sekolah.
    3. 3. Tujuan

Untuk mengidentifikasi dan menemukan masalah-masalah dalam pembelajaran dan mencoba mencari alternatif pemecahan masalah.

  1. C. PEMBAHASAN

Di dalam proses interaksi belajar mengajar di sekolah ditemukan berbagai proses belajar yang selalu diikuti dengan berbagai masalah. Masalah-masalah tersebut dapat bersifat internal dan eksternal.

Proses belajar merupakan hal yang kompleks. Siswa menentukan terjadi atau tidaknya pembelajaran. Untuk melaksanakan pembelajaran siswa menghadapi masalah-masalah secara intern. Jika siswa tidak dapat menyelesaikan masalahnya  maka ia tidak belajar dengan baik. Faktor internal yang dialami siswa, yang berpengaruh terhadap pembelajaran adalah:

  1. Sikap Terhadap Belajar

Siswa memperoleh kesempatan belajar. Meskipun demikian siswa dapat menerima, menolak atau mengabaikan kesempatan belajar tersebut. Akibat penolakan, penerimaan, dan pengabaian kesempatan belajar tersebut akan berpengaruh pada perkembangan kepribadian.

  1. Motivasi Belajar

Lemahnya motivasi atau tiadanya motivasi belajar pada diri siswa akan melemahkan kegaiatan belajar. Selanjutnya mutu hasil belajar menjadi rendah.

  1. Konsentrasi Belajar

Untuk memperkuat perhatian pada pelajaran, guru perlu menggunakan bermacam strategi belajar-mengajar dan memperhitungkan waktu belajar serta selingan istirahat.

  1. Mengolah Bahan Belajar

Mengolah bahan ajar merupakan kemampuan siswa untuk menerima isi dan cara pemerolehan ajaran sehingga menjadi bermakna bagi siswa.

  1. Menyimpan Pemerolehan Hasil Belajar

Kemampuan menyimpan dapat berlangsung dalam waktu pendek dan waktu yang lama. Kemampuan menyimpan dalam waktu pendek berarti hasil belajar cepat dilupakan. Kemampuan menyimpan dalam waktu lama berarti belajar tetap dimiliki sepanjang hayat.

Ada beberapa faktor lain yang besifat eksternal yang dapat menjadi masalah dalam pembelajaran, seperti sarana dan prasarana pembelajaran, lingkungan sosial siswa di sekolah, kurikulum sekolah, kebijakan penilaian, dll. Faktor-faktor ini mempengaruhi siswa dari luar diri siswa tersebut.

Masalah-masalah dalam pembelajaran yang dihadapi di sekolah harus dapat dipecahkan oleh guru agar tidak mengganggu proses belajar mengajar. pemecahan masalah ini dapat dengan mengkomunikasikan masalah tersebut dengan murid dan mencoba mencari penyelesaian bersama.

  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN
    1. 1. Kesimpulan

Di dalam melaksanakan suatu kegiatan pembelajaran tidak terlepas pada adanya masalah-masalah. Masalah yang timbul dapat berasal dari dalam diri siswa (internal) dan dapat pula berasal dari luar (eksternal). Masalah-masalah ini sangat berpengaruh pada hasil akhir dari pembelajaran.

  1. 2. Saran

Agar masalah-masalah siswa dalam pembelajaran perlu adanya dukungan dari keluarga, dalam hal ini orang tua, dengan memberikan motivasi dan dorongan dalam pencapaian cita-cita.

  1. E. LAMPIRAN

PERTEMUAN IV

  1. A. TOPIK DISKUSI  : INTERAKSI SOSIAL GURU DAN MURID YANG EFEKTIF DALAM PROSES BELAJAR MENGAJAR
  2. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN
    1. 1. Latar Belakang

Kegiatan belajar mengajar di sekolah tidak terlepas dari interaksi antara guru dan murid. Dalam proses belajar mengajar ini kegiatan interaksi antara guru dan murid merupakan kegiatan yang cukup dominan. Interaksi ini dapat terjadi di dalam ataupun di luar kelas.

Interaksi sosial antara guru dan murid di sekolah pada berbagai tempat baik di kota ataupun di desa belum bisa dirasakan  efektif dalam pelaksanaannya. Hal ini disebabkan oleh kurangnya keseimbangan  dan keserasian antara komponen-komponen yang ada dalam proses belajar megajar di sekolah sehingga tidak mendukung pencapaian tujuan belajar bagi siswa.

  1. 2. Masalah

a)      Kurang efektifnya hubungan interaksi sosial antara guru dan murid di sekolah.

b)      Bagaimana interaksi sosial yang efektif antara guru dan murid di sekolah.

  1. 3. Tujuan

Menciptakan suatu interaksi sosial yang efektif antara guru dan murid di sekolah.

  1. C. PEMBAHASAN

Dalam proses belajar mengajar, kegiatan interaksi antara guru dan murid merupakan kegiatan yang cukup dominan. Di dalam kegiatan interaksi antara guru dan murid senantiasa menuntut komponen yang serasi antara komponen yang satu dengan yang lain. Serasi dalam hal ini berarti komponen yang ada dalam proses belajar mengajar itu akan saling menyesuaikan dalam rangka mendukung pencapaian tujuan belajar bagi siswa. Jelasnya, proses interaksi antara guru dan murid tidak semata-mata hanya tergantung pada cara dan metode yang dipakai tetapi komponen yang lain juga akan berpengaruh terhadap keberhasilan interaksi tersebut.

Agar mampu mengelola interaksi belajar mengajar, guru harus menguasai 5 kompetensi yang merupakan dasar dalam melakukan kegiatan interaksi belajar mengajar. Dari 5 kompetensi itu, guru dituntut untuk menguasai bahan/materi ajar, mampu mendesain program belajar mengajar, mampu menciptakan kondisi yang kondusif, terampil memanfaatkan media dan memilih sumber serata memahami landasan-landasan pendidikan sebagai dasar bertindak.

Ada beberapa komponen dalam interaksi belajar mengajar yaitu guru, siswa, metode, alat/teknologi, sarana dan tujuan. Masing-masing komponen itu saling merespon dan mempengaruhi antara satu dengan yang lainnya sehingga tugas guru adalah bagaimana mendesain dari masing-masing komponen agar tercipta proses belajar mengajar yang optimal. Dengan demikian guru akan dapat mengembangkan interaksi belajar mengajar yang lebih efektif dan dinamis untuk mencapai tujuan yang diharapkan.

Proses pembelajaran yang optimal terjadi apabila siswa yang belajar maupun guru yang membelajarkan memiliki kesadaran dan kesengajaan terlibat dalam proses belajar  mengajar. Kesadaran dan kesengajaan terlibat dalam proses pembelajaran memunculkan berbagai interaksi pembelajaran.

4 kemungkinan interaksi pembelajaran :

1). Interaksi  satu arah, dimana guru bertindak sebagai penyampai pesan dan siswa sebagai penerima pesan.

2). Interaksi dua arah antara guru dan siswa, dimana guru memperoleh balikan dari  siswa.

3). Interaksi dua arah antara guru-siswa, dimana yang guru mendapatkan balikan dari siswa, selain itu siswa saling berinteraksi atau saling belajar satu dengan yang lain.;

4). Interaksi optimal antara guru-siswa dan antara siswa-siswa.

  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN

1) Kesimpulan

Untuk mewujudkan dan menciptakan interaksi sosial yang efektif antara guru dan murid perlu dijaga adanya keseimbangan dan keserasian antara komponen-komponen yang ada dalam proses belajar mengajar seperti guru, murid, metode, alat, sarana, tujuan, dll.

2) Saran

Agar interaksi sosial antara guru dan murid dapat berjalan secara efektif maka diharapkan agar guru dan murid dapat saling mendukung dan menjaga keseimbangan komponen-komponen dalam proses belajar mengajar di sekolah.

  1. LAMPIRAN

PERTEMUAN V

  1. A. TOPIK DISKUSI:SOSIALISASI KEBERSIHAN LINGKUNGAN SEKOLAH DAN SEKITARNYA
  2. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN
    1. 1. Latar Belakang

Lingkungan merupakan komponen alam yang sangat dekat dengan kita, kita hidup dan beraktivitas di lingkungan. Oleh karena itu lingkungan sangat berpengaruh dengan hasil dari aktivitas kita sehari-hari. Agar lingkungan dapat berpengaruh positif pada kehidupan kita maka perlu dijaga kebersihan lingkungan di sekitar kita.

Mensosialisasikan masalah kebersihan di lingkungan sekolah sangat bermanfaat bagi masyarakat sekolah. Sekolah yang bersih akan memberikan kenyamanan bagi komponen-komponen sekolah untuk beraktivitas. Untuk itu sangat perlu menanamkan masalah kebersihan lingkungan pada komponen sekolah dan masyarakat sekitarnya demi tercapainya tujuan belajar yang diharapkan.

  1. 2. Masalah
    1. Upaya meningkatkan kebersihan lingkungan sekolah dan sekitarnya.
    2. Menanamkan pentingnya kebersihan lingkungan.
    3. 3. Tujuan

Untuk meningkatkan kebersihan lingkungan sekolah dan sekitarnya serta mensosialisasikan pentingnya kebersihan lingkungan.

  1. C. PEMBAHASAN

Lingkungan adalah segala sesuatu yang ada disekitar kita yang memungkinkan adanya suatu interaksi di dalamnya. Interaksi antara lingkungan dan manusia dapat mengarah ke hal-hal yang positif dan negatif. Namun yang diharapkan adalah adanya hubungan yang positif antara lingkungan dan manusia.

Untuk menciptakan suatu hubungan yang positif antara manusia dan lingkungannya perlu dilakukan berbagai cara demi kenyamanan hubungan tersebut, salah satunya adalah dengan menjaga kebersihan lingkungan. Lingkungan yang bersih akan membuat kita merasa nyaman dalam melakukan berbagai hal. Dan dengan kenyamanan tersebut maka segala aktivitas berjalan lancar dan memperoleh hasil yang memuaskan.

Kebersihan lingkungan merupakan hal yang paling penting dalam kehidupan. Selain memberi rasa nyaman, kebersihan juga dapat meningkatkan kesehatan masyarakat. Masyarakat yang bersih merupakan masyarakat yang sehat.

Lingkungan sekolah juga sangat perlu dijaga kebersihan lingkungannya agar tercipta lingkungan yang nyaman dan sehat yang memungkinkan guru dan murid dapat berinteraksi secara positif. Dengan adanya interaksi positif yang tercipta maka tujuan dari pembelajaran akan tercapai. Murid akan merasa betah di sekolah karena nyama dan sehat begitu pula dan guru sehingga kegiatan belajar mengajar bagi guru dan siswa bukanlah suatu beban yang harus dikerjakan tetapi merupakan suatu kebutuhan yang ingin mereka penuhi.

  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN
    1. 1. Kesimpulan

Kebersihan lingkungan merupakan hal yang sangat penting. Kebersihan dapat memberikan rasa nyaman dan meningkatkan aktivitas kita sehari-hari. Dengan adanya kenyamanan maka aktivitas kita akan memberikan hasil yang terbaik.

  1. 2. Saran

Kebersihan lingkungan sangat penting jadi hendaknya kita selalu menjaga kebersihan lingkungan kita agar tercipta lingkungan yang bersih dan sehat.

  1. E. LAMPIRAN

PERTEMUAN VI

  1. A. TOPIK DISKUSI: MENUMBUHKAN MOTIVASI BELAJAR DAN PENTINGNYA PENDIDIKAN BAGI ANAK
  2. B. JUSTIFIKASI KEGIATAN
    1. 1. Latar Belakang

Pendidikan merupakan kebutuhan hidup yang tak kalah pentingnya bagi kehidupan manusia. Selain mencukupi kebutuhan sandang pangan dan papan manusia juga berkewajiban memikirkan masalah pendidikan terutama bagi anak-anak yang nantinya akan jadi penerus bangsa.

Perhatian tentang pendidikan ini dapat di dorong dengan menumbuhkan motivasi bagi anak untuk bersekolah. Penumbuhan motivasi tidak hanya dilakukan oleh orang tua di rumah tetapi juga oleh guru di sekolah. Guru perlu memperhatikan kondisi eksternal belajar dan kondisi internal siswa oleh karena itu sangat perlu diketahui bagaimana cara guru membangkitkan motivasi siswa walaupun dalam suatu keadaan yang mengganggu konsentrasi belajar.

  1. 2. Masalah

a)      Bagaimana upaya meningkatkan motivasi belajar siswa

b)      Menanamkan pentingnya pendidikan bagi anak.

  1. 3. Tujuan

Untuk meningkatkan motivasi belajar siswa dan menanamkan pentingnya pendidikan bagi anak.

  1. C. PEMBAHASAN

Motivasi dapat dikatakan sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu dan bila ia tidak suka maka ia akan berusaha untuk meniadakan perasaan tidak suka itu. Motivasi dapat di rangsang oleh faktor luar tetapi motivasi itu sendiri tumbuh dari dalam diri seseorang. Seorang akan berhasil dalam belajar kalau pada dirinya sendiri ada keinginan untuk belajar. Keinginan dan dorongan untuk belajar inilah yang disebut motivasi.

Pada diri siswa terdapat kekuatan mental yang menjadi penggerak belajar. Kekuatan penggerak tersebut berasal dari berbagai sumber. Ada tiga komponen utama dalam motivasi yaitu dorongan, kebutuhan, dan tujuan. Kebutuhan terjadi bila individu merasa ada ketidaksamaan antara apa yang dimiliki dan apa yang ia harapkan. Secara umum motivasi bagi siswa berguna untuk:

  1. Menyadarkan kedudukan pada awal, proses dan hasil akhir.
  2. Menginformasikan tentang kekuatan belajar dan usaha belajar yang dibandingkan dengan sebaya.
  3. Mengarahkan kegiatan belajar sebagai ilustrasi setelah ia ketahui bahwa dirinya belum belajar secara serius terbukti dengan banyaknya senda gurau misalnya maka ia akan mengubah perilaku belajarnya.
  4. Membesarkan semangat belajar.
  5. Menyadarkan tentang adanya perjalanan belajar dan kemudian bekerja yang berkesinambungan.

Sedangkan manfaat motivasi bagi guru adalah:

  1. Membangkitkan, meningkatkan dan memelihara semangat siswa untuk belajar sampai berhasil.
  2. Mengetahui dan memahami motivasi dari berbagai macam sifat siswa di dalam kelas.
  3. Meningkatkan dan menyadarkan guru untuk memilih satu di antara bermacam-macam peran.
  4. Memberi peluang guru untuk unjuk kerja rekayasa pedagogis.

Motivasi belajar juga dipengaruhi oleh beberapa hal, yaitu cita-cita atau aspirasi siswa, kemampuan siswa, kondisi siswa dan kondisi lingkungan. Dari hal ini perlu dilakukan beberapa langkah-langkah dalam meningktakan motivasi belajar di antaranya:

  1. Optimalisasi penerapan prinsip belajar.
  2. Optimalisasi unsur dinamis belajar dan pembelajaran.
  3. Optimalisasi pemanfaatan pengalaman dan kemampuan siswa dengan pemberian penghargaan atau ganjaran, pemberian angka atau grade dan pujian.
  1. D. KESIMPULAN DAN SARAN
    1. 1. Kesimpulan

Motivasi yang timbul dari diri individu lebih efektif dari pada motivasi yang dipaksakan dari luar. Teknik memotivasi siswa hendaknya berdasarkan kebutuhan misalnya pemberian penghargaan, angka, tingkat keberhasilan, aspirasi, pujian dan kerja sama.

  1. 2. Saran

Karena kurangnya motivasi belajar maka seorang guru harus mengupayakan bagaimana caranya membangkitkan motivasi salah satunya dengan pemberian penghargaan dengan begitu siswa lebih termotivasi dan ingin meraih ciat-cita dengan sukses.

  1. E. LAMPIRAN

PROGRAM KERJA PERORANGAN

UNIVERSITAS BENGKULU PERIODE 52 TAHUN 2007

DESA SUKA MAKMUR KECAMATAN PUTRI HIJAU

KABUPATEN BENGKULU UTARA

NOTULENSI DISKUSI

Kegiatan                      :

Pertemuan ke              :

Materi                          :

Hari/Tanggal               :

Waktu                                     :

Tempat                        :

Pertanyaan                  :

Jawaban                      :

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: